by: CITRAWEB SOLUSI TEKNOLOGI, PT
aturan | tentang kami | kontak kami

Pengumuman Libur Idul Fitri 2018

Sehubungan dengan Hari Raya Idul Fitri Seluruh aktivitas Mikrotik Indonesia baik untuk Penjualan, Layanan Teknis, Training, dan semua aktivitas lainnya diliburkan pada :

Kantor Yogyakarta Libur pada : Senin, 11 Juni 2018 - Rabu, 20 Juni 2018. Aktif kembali pada Kamis, 21 Juni 2018.

Kantor Jakarta Libur pada : Senin,11 Juni 2018 - Jumat, 22 Juni 2018. Aktif kembali pada Senin, 25 Juni 2018.

Segenap Staff dan Direksi Mikrotik Indonesia mengucapkan :

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1439 Hijriyah

Artikel

PoE 802.3af/at di Mikrotik

Kategori: Fitur & Penggunaan

PoE (Power over Ethernet), sebuah teknologi yang digunakan sebagai supply power untuk remote device melalui port ethernet di jaringan yang mana untuk saat ini cukup dibutuhkan. Dengan alasan yang paling utama adalah kemudahan instalasi perangkat tanpa perlu direpotkan pemasangan daya. Kebutuhan ini banyak digunakan untuk pemasangan perangkat seperti Access Point/CPE (wireless), Surveillance/IP Cam, Video/Voice IP Phone, Gas-Fire Alarms, Digital Signs, Network Router, Access Control.

Standarisasi dari PoE diatur oleh sebuah organisasi internasional yaitu Institue of Electrical and Electronic Engineers (IEEE). Dalam implementasinya terdapat istilah untuk mendefinisikan perangkat sesuai dengan fungsinya, yaitu PSE (Power Sourcing Equipment) dan PD (Powered Device).

Power Sourcing Equipment (PSE)

Istilah PSE (Power Sourcing Equipment) digunakan untuk perangkat yang memberikan supply daya melalui PoE. Secara umum perangkat yang berfungsi sebagai PSE ini salah satunya terdapat pada perangkat SWITCH. Saat ini sudah banyak perangkat switch yang memiliki fitur ini, dan teknologi PoE yang di transmisikan melalui perangkat switch disebut sebagai Mode A (endspan).

Sedangkan untuk perangkat PSE yang non-switch, seperti salah satu contohnya adalah PoE Injector, disebut sebagai Mode B (midspan).

Powered Device (PD)

Istilah PD (Powered Device) ini digunakan untuk perangkat yang menerima supply daya dari PSE. Banyak jenis perangkat yang berfungsi debagai PD ini. Contoh perangkatnya sudah disebutkan sebelumnya diatas.



Topologi Switch + PoE Injector (PSE Midspan)

Pengembangan dan standarisasi PoE sudah dilakukan oleh IEEE sejak tahun 2003. Untuk teknologi PoE sendiri sampai saat ini dibagi menjadi 2 jenis yaitu Active PoE dan Passive PoE.


Active PoE

Merupakan teknologi PoE dimana antara perangkat PSE melakukan 'negosiasi' terlebih dahulu dengan perangkat PD. Ketika ada daya masuk ke PSE maka akan dilakukan pengecekan apakah sesuai dengan kebutuhan dari perangkat PD. Jika tidak memenuhi kriteria konsumsi power dari perangkat tersebut maka daya tidak akan ditrasmisikan ke PD

Teknologi Active PoE saat ini lebih dikenal dengan istilah 802.3af dan 802.3at (PoE+). Dengan standar pengoperasian seperti ini dinilai lebih aman dan meminimalisir kerusakan perangkat PD.

Adapun perbedaan antara 802.3af dan 802.3at (PoE+) kurang lebih seperti berikut:

 
 802.3af (PoE)-Type 1 2003
 802.3at (PoE+)-Type 2 2009
 Power PD
 12.95 W
 25.50 W
 Max. Power PSE
 15.40 W
 30.0 W
 Voltage Range (PSE)
 44.0 V-57.0 V
 50.0 V-57.0 V
 Voltage Range (PD)
 37.0 V-57.0 V
 42.5 V-57.0 V
 Supported Cabling
 Cat 3, Cat 5
 Cat 5
 Supported Mode
 Mode A (Endspan), Mode B (Midspan)
 Mode A (Endspan), Mode B (Midspan)

Disamping 802.3af/at juga terdapat standart PoE baru yang dikembangkan oleh IEEE diawal tahun 2018 untuk meningkatkan daya (power) yang yang bisa ditransmisikan. Standart PoE ini dikenal dengan 802.3bt (maksimum power yang bisa ditransmisikan oleh PSE mencapai up to 50.0 W untuk type 3 dan up to 90-100 W untuk type 4). Teknologi ini nantinya akan diimplementasikan pada standart ethernet 2.5GBASE-T, 5GBASET, 10GBASE-T.

Passive PoE

Teknologi ini sedikit berbeda dengan Active PoE dimana antara PSE dan PD tidak ada 'negosiasi' daya yang akan ditransmisikan. Sehingga untuk pemilihan PSE sendiri kita diharuskan berhati-hati karena ketika 'requirement' daya tidak sesuai dengan PD maka bisa mengakibatkan kerusakan (Electrical Damage) pada PD.

Produk MikroTik yang support 802.3af/at

Kemudian perangkat MikroTik yang support 802.3af/at ada beberapa yaitu ;

1. Sebagai Power Sourcing Equipment (PSE), ada produk hEX-PoE, CRS-112-8P-4S-IN, CRS328-24P-4S+RM.

2. Sebagai Powered Device (PD), ada produk DynaDish 5, SXT ac Series, mAP Series, cAP, wAP.






Kembali ke :
Halaman Artikel | Kategori Fitur & Penggunaan